Kathy (Pemudi Amerika; memeluk Islam setelah membaca terjemahan Al-Qur’an)


camelsSaya mengakhiri tugas di organisasi pendidikan Maryland dengan
kedudukan sebagai Ketua Departemen Matematika untuk kemudian
bergabung dengan Sekolah Islam Seattle, sebagai Kepala Sekolah. Kathy
bertugas sebagai sekretaris di sekolah ini, ia juga aktif sebagai seorang
pekerja sosial Muslimah di lingkungannya. Ia memeluk Islam secara unik
yang di jalaninya sendiri.
Berikut ini adalah kisah yang diceritakannya kepada saya:
“Sewaktu masih duduk di Sekolah Dasar, saya ditemani ibu pergi
mengunjungi perpustakaan umum. Perpustakaan ini tidak membuang
begitu saja buku-buku duplikat dan buku-buku yang sudah waktunya
diganti. Mereka menjual buku-buku itu dengan harga murah untuk
mengumpulkan dana. Penjualan buku murah pun sedang berlangsung
ketika saya datang ke perpustakaan itu. Saya mempunyai beberapa keping
recehan logam di kantong, maka saya pun membeli sebuah buku seharga
satu sen dollar. Sesampai di rumah, buku itu saya simpan begitu saja di
kamar. Kehidupan terus berjalan bersama sang waktu, saya lulus dari
Sekolah Dasar. Melanjutkan ke Sekolah Menengah, dan begitu seterusnya,
selesai dari Sekolah Menengah saya pun meneruskan belajar ke Sekolah
Lanjutan, sehingga akhirnya saya pun lulus dari Sekolah Lanjutan.

Beruntung saya sanggup melanjutkan ke Perguruan Tinggi. Saya tidak
memilih bidang Sains, tetapi memilih jurusan Art (Seni/Budaya). Bidang
studi utama yang saya tekuni adalah Perbandingan agama-agama.
Professor saya menawarkan begitu banyak pilihan tugas kerja di bidang
ini. Tema Utamanya adalah studi perbandingan agama Yahudi, Kristen,
dan Islam. Namun tak satupun dari para pengajar kami yang beragama  Islam. Saya lalui semua tugas perkuliahan dengan mudah dan lancar.
Dengan demikian, saya telah mengumpulkan banyak nilai untuk
dinyatakan lulus.”
“Sebagai lulusan baru, saya mulai mencari pekerjaan. Sangat sedikit
lapangan kerja yang tersedia di daerah tempat tinggalku. Bagaikan
mendapatkan keajaiban bahwa seorang perempuan lulusan jurusan
Seni/Budaya bisa memperoleh pekerjaan. Saya menjadi begitu lelah, bosan
dan duduk termenung di rumah hampir sepanjang waktu. Untuk mengusir
rasa jemu, saya mulai mencari-cari bebagai barang yang saya miliki di
rumah. Sampailah saya menemukan buku yang pernah saya beli bertahun-
tahun lalu ketika saya mengunjungi perpustakaan. Begitu lama tersimpan
buku itupun tertutup debu. Saya bersihkan debu-debu itu dan mengambil
buku itu. Adalah hal biasa bila seseorang menghargai apa yang telah
pernah dibelinya menggunakan uangnya sendiri, terutama bagi seorang
anak. Begitu pula bagi saya buku itu adalah sebuah barang berharga yang
saya miliki.
“Saya mulai membaca buku itu halaman demi halaman. Ternyata
buku itu berisi terjemahan Al-Qur’an dalam bahasa Inggris. Isinya begitu
menarik. Semakin jauh saya membacanya, saya semakin dibuat penasaran
untuk lebih mengenal Islam. Apa yang tertulis disitu amat sangat berbeda
dengan apa yang pernah diajarkan oleh professor saya di perguruan tinggi.
Namun Demikian, nilai-nilai kebenaran Islam yang diketengahkan didalam
Al-Qur’an memberikan kepuasan bagi akal dan nurani saya. Saya pun
tersadar bahwa, jika demikian inilah Islam, sungguh sangat mengagumkan.
Saya ingin menjadi seorang Islam.”
“Saya pun berusaha memperoleh informasi bagaimana caranya saya
bisa masuk Islam. Ternyata prosesnya begitu sederhana sekali, maka
sayapun memeluk Islam. Alhamdulillah. Segera setelah itu, saya menikahi
seorang pemuda Muslim dari Afghanistan. Berdua, kami memberikan
pelayanan kepada masyarakat Muslim dan bekerja bahu-membahu dengan
para pemimpin Muslim setempat. Tak pernah kami berharap untuk
mengubah jalan hidup kami ini. Semoga Allah SWT menerima perjuangan
kami.”Amiin
Ketika  Cahaya Hidayah  Menerangi Qalbu

(How Islam Touched Their Hearts)

Oleh
Imtiaz Ahmad
M. Sc., M. Phil (London)
Madinah Al-Munawwarah

Tag:

One response to “Kathy (Pemudi Amerika; memeluk Islam setelah membaca terjemahan Al-Qur’an)”

  1. azz says :

    ISLAM adalah Agama yang menuntun kita menjadi Rahmatan Lil Alamin, ISLAM harus dipelajari, dirasakan dan diamalkan juga dikembangkan dengan cara-cara yang benar, sehingga umat manusia akan mengerti betapa ALLAH SWT sangat mencintai kita sekalian

Silahkan Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s